Mengenal Akad Qardh

Mungkin Anda masih terasa asing jika mendengar istilah Akad Qardh. Hal ini dikarenakan jenis akad ini memang masih jarang digunakan di Indonesia. Oleh karena itu, pada artikel ini akan sedikit membahas terkaid akad tersebut untuk lebih Mengenal Akad Qardh.

Pengertian Akad Qardh

Berikut beberapa pengertian Akad Qard:

  • Qardh secara etimologi adalah Al-Qat'u yang memiliki pengertian potongan, yang dalam konteks akad Qardh berarti potongan yang berasal dari harta orang yang memberikan uang.
  • Secara istilah Qardh diartikan meminjamkan harta kepada orang lain tanda mengharapkan imbalan.
  • Sedangkan secara terminologis, akad ini memiliki arti menyerahkan harta kepada orang yang akan menggunakannya untuk dikembalikan gantinya suatu saat.
  • Menurut Fatwa DSN Nomor 19/DSN-MUI/2001 tentang Al-Qardh, Al-Qardh adalah pinjaman yang diberikan kepada nasabah (muqtaridh) yang memerlukan.
  • Dalam ketentuan Bank Indonesia dalam Pasal 1 angka 11 Peraturan Bank Indonesia Nomor 7/46/PBI/2005 tentang Akad Penghimpunan dan Penyaluran Dana Bagi Bank yang Melaksanakan Kegiatan Usaha Berdasarkan Prinsip Syariah, diartikan Qardh, adalah pinjam meminjam dana tanpa imbalan dengan kewajiban pihak peminjam mengembalikan pokok pinjaman secara sekaligus atau cicilan dalam jangka waktu tertentu.

Pengertian lain dari Akad Qardh berdasarkan 4 Madzhab, antara lain:

  • Madzhab Hanafi : Qardh adalah suatu pinjaman atas apa yang dimiliki satu orang lalu diberikan kepada yang lain kemudian dikembalikan dalam kepunyaannya dalam baik hati.
  • Madzhab Maliki : Qardh adalah Pembayaran dari sesuatu yang berharga untuk pembayaran kembali tidak berbeda atau setimpal.
  • Madzhab Hambali : Qardh adalah pembayaran uang ke seseorang siapa yang akan memperoleh manfaat dengan itu dan kembalian sesuai dengan padanannya.
  • Dan Madzhab Syafi'i : Qardh adalah Memindahkan kepemilikan sesuatu kepada seseorang, disajikan ia perlu membayar kembali kepadanya.

Syarat dan Rukun Akad Qardh

Adapun Rukun Qardh yaitu:

  1. Peminjam (Muqtaridh)
  2. Pemberi Pinjaman (Muqridh). Sebagai catatan, baik pemberi ataupun peminjam haruslah berakal sehat, dewasa (cukup umur dalam melakukan tindakan hukum), baligh, dan berkehendak tanpa paksaan.
  3. Dana (Qardh)
  4. Ijab qabul (Sighat)

Jika dilihat dalam pratik perbankan syariah, beberapa syarat dalam pelaksanaan Akad Qardh antara lain:

  • Bank (pihak yang menyediakan uang atau meminjamkan uang).
  • Nasabah (pihak yang meminjam uang).
  • Proyeksi usaha (tujuan dalam mengadakan perikatan Al-Qardh).

Ketentuan Umum Akad Qardh

Pada dasarnya pelaksanaan akad Qardh telah dijelaskan oleh pihak MUI dalam Fatwa DSN Nomor 19/DSN-MUI/IV/2001. Agar lebih jelas, berikut ketentuan umum Al- Qardh dalam bank syariah:

  1. Al-qardh adalah pinjaman yang diberikan kepada nasabah (muqtaridh) yang memerlukan.
  2. Nasabah al-qardh wajib mengemalikan jumlah pokok yang diterima pada waktu yang telah disepakati bersama.
  3. Biaya administrasi dibebankan kepada nasabah.
  4. LKS dapat meminta jaminan kepada nasabah bilamana dipandang perlu.
  5. Nasabah al-qardh dapat memberikan tambahan (sumbangan) dengan sukarela kepada LKS delama tidak diperjanjikan dalam akad.
  6. Jika nasabah tidak dapat mengembalikan sebagian atau seluruh kewajibannya pada saat yang telah disepakati dan LKS telah memastikan ketidakmampuannya, LKS dapat memperpanjang jangka waktu pengembalian atau menghapus (write off) sebagian atau seluruh kewajibannya.

Aplikasi Akad Qardh

Ada beberapa produk yang dihadirkan Bank Syariah yang menggunakan Akad Al-Qardh dalam prosesnya, diantaranya:

  • Pinjaman talangan haji.
  • Pinjaman tunai dari produk kartu kredit syariah.
  • Dalam pinjaman kepada pengusaha kecil.
  • Dan pinjaman kepada pengurus bank.

Itu tadi sedikit informasi terkait Mengenal Akad Qardh. Semoga dapat membantu Anda dalam memahami akad tersebut. Jika Anda ingin mengetahui jenis akad perbankan syariah lainnya, Anda dapat membacanya Disini. Terimakasih telah berkunjung.

Add a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.